Rabu,21 Februari 2024
Pukul: 14:27 WIB

Bupati Marwan Ingatkan Pentingnya Enam Pilar Transformasi Kesehatan

Bupati Marwan Ingatkan Pentingnya Enam Pilar Transformasi Kesehatan

Minggu, 12 November 2023
/ Pukul: 16:50 WIB
Minggu, 12 November 2023
Pukul 16:50 WIB
Facebook
Twitter
Telegram
WhatsApp

SUKABUMISATU.COM – Pemerintah Kabupaten Sukabumi menggelar upacara peringatan Hari Kesehatan Nasional (HKN) ke 59 di Lapang Hotel Salabintana, Minggu, 12 November 2023. Kegiatan yang berlangsung khidmat ini, diikuti ratusan orang dari berbagai unsur kesehatan. Bahkan, Bupati Sukabumi H. Marwan Hamami pun hadir dan bertindak sebagai pembina upacara. Selain itu, hadir pula forkopimda hingga Sekda Kabupaten Sukabumi Ade Suryaman.

Sebelum pelaksanaan upacara, sejumlah perwakilan dari rumah sakit, puskesmas,hingga klinik di beberapa wilayah di Kabupaten Sukabumi melakukan devile. Hal itu dilanjutkan dengan pembagian sembako oleh Marwan Hamami.

Dalam amanatnya, Bupati Marwan mengajak semua pihak untuk menjaga kesehatan. Sebab, hal itu merupakan investasi jangka panjang yang berdampak terhadap produktivitas sehari-hari.

Baca Juga  Pelajar Asal Bogor yang Hilang di Pantai Pasir Putih Sukabumi Ditemukan tak Bernyawa

“Menjaga kesehatan akan berdampak pada produktivitas kerja, kualitas belajar, hingga keharmonisan sosial,” ujarnya.

Oleh karena itu, HKN menjadi momentum meningkatkan kesadaran akan pentingnya kesehatan dalam kehidupan. Selain itu, kegiatan ini sebagai bentuk merefleksikan dan mengapresiasi nilai kesehatan. Baik secara individu maupun bagian dari komunitas dan bangsa.

“Dari semua itu, saya yakin mampu mendongkrak terwujudnya Kabupaten Sukabumi yang religius, maju,dan inovatif menuju masyarakat sejahtera lahir batin,” ucapnya.

Atas hal tersebut, H. Marwan mengajak semua insan kesehatan untuk mengimplementasikan enam pilar transformasi kesehatan. Hal itu seperti transformasi layanan primer dari yang asalnya fokus mengobati menjadi mencegah.

“Mari gencarkan pencegahan dan deteksi dini berbagai masalah kesehatan dan penyakit. Baik itu fisik maupun jiwa,” ungkapnya.

Baca Juga  Puluhan Ibu-ibu Tertipu Investasi Bodong di Sukabumi, Bupati Marwan: Masih Banyak Masyarakat yang Mau Dibodohi

Selain itu, transformasi layanan rujukan dari akses layanan yang susah menjadi mudah. Hal itu dapat dilakukan dengan penguatan sarana dan prasana. Tidak lupa juga transformasi sistem ketahanan kesehatan. Dari industri kesehatan yang bergantung ke luar negeri, menjadi mandiri di dalam negeri.

“Prioritaskan penggunaan produk dalam negeri. Hal itu sebagai bentuk cinta dan bangga produk dalam negeri,” bebernya.

Hal yang tak kalah penting juga ialah transformasi pembiayaan kesehatan. Dari pembiayaan yang tak efektif menjadi transparan dan efektif.

“Hal itu berkesinambungan dengan transformasi SDM kesehatan. Dari tenaga yang kurang menjadi cukup dan merata,” bebernya.

Baca Juga  Sekda Ade: Cycling De Jabar 2023 jadi Momentum Promosi Potensi Kabupaten Sukabumi

Terakhir transformasi teknologi kesehatan. Dari sistem informasi yang terfragmentasi menjadi terintegrasi. Dari teknologi kesehatan yang tertinggal menjadi terdepan.

“Percepat digitalisasi data kesehatan dan perangkat serta SDM yang memadai,” bebernya.

Dari semua itu, hal paling penting ialah transformasi budaya kerja para insan kesehatan. Hal itu untuk mewujudkan birokrasi yang akuntabel,lincah dan profesional.�

“Saya berharap, seluruh pegawai dapat bekerja kompeten, jujur, dan selaras dalam menyukseskan transformasi kesehatan. Mari kita bekerja dengan sungguh-sungguh. Melayani masyarakat sepenuh hati,” pungkasnya.

Kegiatan diakhiri dengan pemotongan kue, pembagian hadiah dan penghargaan kepada para pemenang lomba, hingga penampilan berbagai kreasi dari sejumlah puskesmas atau rumah sakit di Kabupaten Sukabumi.

 

Related Posts

Add New Playlist

Contact Person:
+62856-9788-7574 (HP/WA)