Rabu,21 Februari 2024
Pukul: 16:17 WIB

BMKG: Gempa di Sukabumi Disebabkan Pergerakan Lempeng Indo-Australia

BMKG: Gempa di Sukabumi Disebabkan Pergerakan Lempeng Indo-Australia

Selasa, 6 Juni 2023
/ Pukul: 15:15 WIB
Selasa, 6 Juni 2023
Pukul 15:15 WIB
Facebook
Twitter
Telegram
WhatsApp

SUKABUMISATU.COMGempa dengan magnitudo 5,0 dirasakan warga di sejumlah wilayah di Sukabumi, Selasa (6/6/2023). Dari data BMKG, diketahui gempa disebabkan aktivitas pergerakan lempeng Indo-Australia.

Data BMKG menyebutkan, episenter gempabumi terletak pada koordinat 7,92° LS ; 107,03° BT, atau tepatnya berlokasi di laut pada jarak 111 km Tenggara Kota Sukabumi, Jawa Barat pada kedalaman 48 km.

Gempa termasuk jenis gempabumi dangkal akibat adanya aktivitas subduksi Lempeng Indo-Australia yang menunjam di bawah Lempeng Eurasia. Hasil analisis mekanisme sumber menunjukkan bahwa gempabumi memiliki mekanisme pergerakan geser nai.

Baca Juga  Disebabkan Aktivitas Sesar Cugenang, Gempa M 4,0 Cianjur Terasa Kuat di Sukabumi

Gempabumi ini berdampak dan dirasakan di daerah Kabupaten Sukabumi dengan skala intensitas III – IV MMI (Getaran dirasakan nyata dalam rumah. Terasa getaran seakan akan truk berlalu), daerah Pelabuhan Ratu dengan skala intensitas III MMI (Getaran dirasakan nyata dalam rumah. Terasa getaran seakan akan truk berlalu ), daerah Kabupaten Cianjur dengan skala intensitas II – III MMI (Getaran dirasakan nyata dalam rumah. Terasa getaran seakan akan truk berlalu ).

Kemudian daerah Kabupateb Garut dab Kota Tasikmalaya dengan skala intensitas II MMI ( Getaran dirasakan oleh beberapa orang, benda-benda ringan yang digantung bergoyang).

Baca Juga  Jabar Diguncang 141 Kali Gempa Selama Januari 2023, Ini Penjelasan BMKG

Hasil pemodelan menunjukkan bahwa gempabumi ini tidak berpotensi tsunami. Hingga pukul 14.45 WIB, hasil monitoring BMKG belum menunjukkan adanya aktivitas gempabumi susulan.

Dalam keterangannya, BMKG mengimbau masyarakat agar tetap tenang dan tidak terpengaruh oleh isu yang tidak dapat dipertanggungjawabkan kebenarannya. Warga juga diminta menghindar dari bangunan yang retak atau rusak diakibatkan oleh gempa.

Periksa dan pastikan bangunan tempat tinggal anda cukup tahan gempa, ataupun  tidak ada kerusakan akibat getaran gempa yang membahayakan kestabilan bangunan sebelum anda kembali ke dalam rumah.

Baca Juga  Sebagian Wilayah Sukabumi Berpotensi Hujan hingga Malam

Redaktur: Mulvi Mohammad Noor

Related Posts

Add New Playlist

Contact Person:
+62856-9788-7574 (HP/WA)