Selasa,16 Juli 2024
Pukul: 00:20 WIB

Kerjasama dengan FAO iFish Soal Budidaya Sidat, Begini Pesan Wabup Iyos

Kerjasama dengan FAO iFish Soal Budidaya Sidat, Begini Pesan Wabup Iyos

Minggu, 15 Januari 2023
/ Pukul: 15:55 WIB
Minggu, 15 Januari 2023
Pukul 15:55 WIB
Facebook
Twitter
Telegram
WhatsApp

SUKABUMISATU.COM – Wakil Bupati Sukabumi, Iyos Somantri menerima kunjungan kerja Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) bersama The Food and Agriculture Organization (FAO) di Aula Sekretariat Daerah. Palabuhanratu, Minggu (15/1/23). Kunker KKP dan FAO itu dalam rangka penguatan dan peningkatan konservasi keanekaragaman hayati dan pemanfaatan berkelanjutan pada ekosistem perairan darat.

Kepala Pusat Riset Perikanan Kementerian Kelautan dan Perikanan, Yayan Hikmayani mengatakan, KKP RI saat ini memberikan perhatian besar terhadap perairan darat di Kab. Sukabumi khususnya dalam pengelolaan ikan sidat. Oleh karenanya Kab. Sukabumi akan dijadikan daerah percontohan dalam pengelolaan ikan darat di Indonesia.

“Pengelolaan perikanan darat ini memiliki tantang yang sangat besar, maka harus dilakukan secara bersamaan baik dari pemerintah pusat, daerah bahkan pemanfaatan dari perikanan darat ini” Ungkapnya.

Kata Yayan Hikmayani, pengelolaan ikan darat ini harus dimanfaatkan dengan baik oleh Kab. Sukabumi lantaran dari sekian banyak Kabupaten di Indonesia hanya lima kabupaten yang mendapatkan projek ini, satu diantaranya Kab. Sukabumi.

“Ini harus terus ditindaklanjuti terutama pembuatan peraturan daerah tentang pengelolaan perikanan agar perkembangan perikanan darat semakin terjaga dan terlindungi” Imbuhnya.

Yayan berharap, berbagai sektor pengembangan perikanan darat yang telah berjalan di Kabupaten Sukabumi agar dikembangkan secara terus menerus dan diseminasikan secara sistematis agar berdampak terhadap peningkatan kapasitas masyarakat secara baik.

Ditempat yang sama, FAO Headquarter Indonesia Ageng Herianto menjelaskan, Kabupaten Sukabumi adalah daerah terbaik yang menjalankan projek penguatan dan peningkatan konservasi keanekaragaman hayati dan pemanfaatan berkelanjutan pada ekosistem perairan darat. Hal itu dilihat dari kerjasama seluruh stakholder terkait.

“Kami ucapkan terimakasih kepada Bupati dan Wakil Bupati serta dinas terkait atas kerjasama yang erat sehingga projek ini bisa berjalan sesuai dengan harapan” Ungkapnya.

Ageng berpesan, kolaborasi yang baik ini agar terus dijaga dan dipertahankan, supaya Sukabumi menjadi daerah percontohan bagi provinsi lain di seluruh Indonesia.

Sementara itu Wakil Bupati Sukabumi H. Iyos Somantri menyatakan bahwa kehadiran program ini akan berdampak besar terhadap perkembangan ekosistem perairan darat juga akan mendorong pertumbuhan pariwisata Geopark Ciletuh Palabuhanratu.

Dengan melimpahnya sumber daya benih sidat di Kab. Sukabumi, Wabup Iyos meyakini bahwa program jangka panjang dalam pemanfaatan dan pengelolaan perikanan sidat dapat menjadikan Kabupaten Sukabumi sebagai ikon produsen ikan sidat di Indonesia.

“Kerjasama menjadi mitra dengan proyek IFish diyakini bisa bermanfaat dalam Pengelolaan Perikanan Darat dan terwujudnya perda serta Masterplan Pengelolaan Perikanan Sidat di Kabupaten Sukabumi” Jelasnya.

Wabup Iyos menambahkan, kerjasama ini untuk memperkuat kerangka pengelolaan pemanfaatan keanekaragaman sumber daya perikanan perairan darat. Sehingga dapat meningkatkan perlindungan terhadap ekosistem perikanan darat yang bernilai tinggi.

“Saya mengapresiasi kepada seluruh komunitas pemancing liar kab. Sukabumi yang terus berkontribusi melestarikan dan mempertahankan ekosistem sidat di Sukabumi” Bebernya.

Diakhir kegiatan dilakukan Penandatanganan kerjasama antara Pemerintah Daerah dengan FAO-IFish.

 

Related Posts

Add New Playlist